Salah Siapa: Guru atau Pelajar?; Mengecat Mural.


1. Sudah lama ya aku tidak mengemaskini blog kesayangan nih. Sudah lari dari tempoh yang biasa aku ambil untuk mengemaskini blog dengan cerita-cerita dan perkembangan terbaru tentang diri aku. Ini semua adalah disebabkan oleh tuntutan kerja yang sentiasa datang kepada aku tanpa diduga. Ditambah dengan mesyuarat sekolah yang perlu dilakukan demi memastikan kelicinan perlaksanaan arahan pentadbiran. Jadi kepada bakal cikgu-cikgi di luar sana yang masih menuntut, inilah realiti kerja yang mesti dihadapi di samping melayan dan mengawal kerenah pelajar-pelajar yang entah pelbagai ‘peel’nya. Hari Khamis baru ni, sekolah aku telah mengadakan hari kejohanan sekolah yang mana boleh boleh dipanggil juga sebagai sukan tahunan. Balik je rumah, terus melayang badan ke atas katil atas sebab tahap kepenatan yang tinggi selepas acara itu. Hari Isnin sampai Rabu, sekolah ada ujian bulanan. Memang relaks sangat waktu tu. Tapi bila dah lepas subjek ujian tu, mulalah sampai kertas ujian kelas yang kita ajar tu kat atas meja. Banyak tu nak kena tanda. Bercakap mengenai ujian bulanan sekolah aku baru-baru ni. Aku tak pastilah siapa yang harus dipersalahkan dalam konteks ini. Memang aku akui, aku masih lagi baru dalam dunia pendidikan ini. Akan tetapi apabila dilihatkan kepada prestasi subjek Sains pelajar kelas yang aku ajar, aku rasa amat sedih. Padahal aku dah beritahu tajuk-tajuk yang akan masuk dalam ujian itu, malahan telah diulang beberapa kali semasa dalam proses pengajaran. Namun, pelajar tetap juga tidak dapat menjawab soalan ujian yang telah dihadapi. Soalan pula banyak yang mirip dengan dalam buku kerja Sains yang mereka telah beli. Aku tak tahu nak buat macam mana lagi. Mungkin lepas ni aku terpaksa mengatur strategi pengajaran terbaru supaya pelajar dapat memahami dan menyerap segala ilmu yang aku telah ajar. Atau mungkinkah juga Tuhan ingin menduga aku dengan cabaran ini. Walau apapun, aku tetap akan terus memperbaiki dan berusaha untuk mendidik pelajar-pelajar di bawah tanggungjawab aku supaya mereka berjaya dengan cemerlang dalam subjek Sains ini.
2. Dalam 2 minggu ni, aku juga telah ditugaskan dengan beberapa rakan aku untuk menyiapkan satu lukisan mural atas arahan pengetua. Kami nak tak nak kenalah mengorbankan cuti hujung minggu untuk menyiapkan mural ini bersama dengan beberapa pelajar Tingkatan 6 . Walaupun aku tidak berapa mahir dalam lukisan seni ni. Tapi cukuplah sekadar aku mahir mengecat huruf-huruf yang diperlukan. Sebenarnya, melukis mural ini telah menjadi tradisi bagi guru-guru yang baru seperti aku untuk terlibat kerja seperti ini. Kalau tak percaya boleh tanya cikgu-cikgu yang dah lama mengajar. Mereka pasti pernah ditugaskan untuk buat benda ni. Syukur aku kerana kesemua huruf yang harus ditulis telah siap dicat. Cuma tinggal nak buat sedikit kerawangnya sahaja. Tugas membuat kerawang itu telah ditugaskan kepada orang lain. Yang pasti tugas aku dah hampir selesai dan tak sabar nak lihat hasil akhirnya.


One Comment on “Salah Siapa: Guru atau Pelajar?; Mengecat Mural.”

  1. cik sarafyda berkata:

    salam ziarah cekgu~
    biasalah tu kalau dah ngajar kelas ujung2 nih mmg susah sket nk kawal prestasi derang…huhu,teruskan usaha anda! (^-^)


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s