Menatap Wajahnya.


Menatap wajahnya,

bukanlah satu tiruan,

daripada komponen sastera SPM yang aku hadapi dahulukala,

tapi sebagai satu luahan hati,

atas pelbagai situasi yang dialami aku,

sejak akhir2 ini.

Pabila hati ini mengalami gelojak,

bukanlah dalam bentuk nafsu,

hanya menatap wajahnya,

kerinduan yang ditahan2,

akhirnya terluah jua.

Dalam hidup ini,

pelbagai wajah pernah ku jumpa,

namun,

hanya segelintir cuma,

dapat menarik perhatian aku,

dari dulu,

sehingga kini,

dan selamanya.

Apa yang ku harapkan,

agar ditakdirkan,

wajah2 tatapan ku ini,

dapat ku temui semula,

dan menjadi bahu pelepas kerinduan.



Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s