Mengamuk Sakan.


Minggu ini, emosi aku terhadap anak pelajar di bawah didikan aku agak berbeza berbanding minggu2 sebelumnya. Letusan lava api kemarahan yang dipendam bak magma gunung berapi setelah sekian lama menahan sabar mencapai tahap kemuncaknya. Segala kata2 pedas telah dihamburkan demi untuk menyedarkan kesilapan yang dilakukan mereka. Ada yang ponteng kelas, tidak membawa buku yang dikehendaki serta ada yang curi2 untuk balik awal. Kalau ikutkan hati, aku ingin memberikan satu lempangan tanpa bayaran dan bebas cukai kepada budak2 ni. Memang tak boleh diberi muka langsung. Lagi dimanja2kan, lagi dipijaknya kepala aku.



Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s