Berdiam atau Merajuk?


Terasa rindu untuk kembali menitip kata2 luahan atau lafaz yang sering menjadi penghias di sini. Banyak perkara yang telah berlalu perlu ditulis. Akan tetapi masa yang masih membataskannya. Namun aku tetap tidak akan meninggalkan dunia blog yang diceburi. Walaupun disaingi oleh tweets Twitter dan status Facebook, namun ia tetap berdiri teguh sebagai satu platform klasik dalam bidang penulisan dan penjurnalan profesional bebas secara atas talian yang terus menjadi pilihan orang tertentu.


2 Komen on “Berdiam atau Merajuk?”

  1. Hakim berkata:

    Mizan, i rindu nak baca celoteh dan hasil penulisan u kat sini.
    Seperti membaca karya cerpen yang indah ok?
    U aturlah jadual dengan sebaiknya so that u bole update kt sini selalu.
    Twitter and FB tu just lite2 jer pown ok jarh!!!!!…

    • ahamimokhi berkata:

      hamboi pembaca setia i ni! sampai naik rindu pulak yerk. i sebenarnya bukan malas tapi letih bila balik dari sekolah semenjak ni. nak tulis blog ni pun otak i kena perlukan masa dan tenaga yang banyak untuk fikir ayat2 tu. tak best pulak kalu tulis pendek2 je. tu yang larat kat facebook dan twitter jarh. nanti i cuba ikut jadual untuk kemaskini blog i ni.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s